Suamiku Kurirku

Menjadi seorang isteri serta ibu dari anak-anak adalah sebuah tanggung jawab yang harus dijalani. Memilih menjadi tenaga honorer di sebuah sekolah swasta juga merupakan tanggung jawab yang harus dijalani pula sermbari berharap suatu hari nanti harapan menjadi ASN terwujud. Sejak tahun 2005 hingga 2021 harapan itu sepertinya hanya tinggal harapan mengingat usia semakin menua. Yah sudahlah tidak baik hidup hanya mengharapkan satu impian, saya yakin dan percaya semua yang telah saya jalani dan yang akan kutemui dimasa yang akan datang adalah merupakan sebuah proses sehingga saya dapat lebih mengerti bahwa pada dasarnya kemampuan manusia hanyalah sebatas berencana, bermimpi dan berusaha tetapi Allah julalah yang menjadi penentu segala sesuatunya.

    Tinggal diperumahan sekolah dan sedikit berjarak dengan para tetangga sekitar merupakan kondisi yang kurang ideal dalam menjalankan sebuah usaha rumahan. Apalagi hingga saat ini isu covid-19 belum juga berakhir. Sekolah tidak boleh melakukan tatap muka dalam pembelajaran namun yang ada adalah belajar dalam jaringan. Hal ini menyebabkan kantin sepi dari pengunjung khususnya dari para siswa.

    Awalnya saya tidak dapat menemukan ide bagaimana saya dan keluarga dapat terbiasa hidup dalam keadaan uang belanja yang tiap hari kian menipis, sementara arisan keluarga harus dipersiapkan, manalagi kalau ada undangan dan lain-lain semuanya harus masuk dalam perencanaan.

     Suatu hari sedang membuat adonan donat di dapur tiba-tiba pundak saya seperti ada yang pukul, ternyata sang suami yang menghettakkan dari lamunan karena mengetahui ternyata saya sedang terbawa suasana. 

Sudahlah, jangan terlalu banyak membebani pikiranmu tentang apa dan bagaimana masa depan kita, ada Allah yang mengatur dan membagi rezki yang penting kita tetap berusaha ,berdoa dan tawakkal insya Allah hidup kita akan dicukupkan. Bagiku kamu cukup menjadi seorang isteri dan ibu dari anak-anakku itu sudah luar biasa, apalagi kalau punya keahlian dalam membuat berbagai macam jenis kue-kuean. Insya Allah suamimu siap menjadi kurirmu".

    Mendengar kata-kata motivasi dari Ayahnya anak-anak, seolah memberikan isyarat bahwa ia siap berbagi dalam segala hal, termasuk mendukung setiap usaha yang ingin aku kembangkan.

     Kini  usaha kue rumahan "Nukhta Donat" sedikit demi sedikit merangkak mulai dari menjual offline sampai online. Hasil olahan kue olahan kami bisa ditemuai di kios-kios tetangga khusunya di Desa Taccorong dan sekitarnya, dan bagi anda yang maunya dimanja, mau diantarkan langsung ke depan pintu rumah, silahkan hubungi "Suamiku Kurirku" di nomor wa (085255080631) khusus wilayah taccorng dan polewali ongkir gratis. 






     

       


0 Response to "Suamiku Kurirku"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel